Hari Bumi 2018: Fokus Penanganan Pencemaran Plastik

oleh
Sampah plastik di sungai dan pantai dapat dicegah salah satunya dengan merubah perilaku tidak sembarangan buang sampah. Dok: Kompas.com

Setiap tahun pada 22 April, orang berhenti sejenak untuk merenungkan nasib dari lingkungan melalui peringatan Hari Bumi. Pada Earth Day atau Hari Bumi itu, para aktivis lingkungan membuat berbagai deklarasi yang bertujuan memperlakukan lingkungan secara lebih bertanggung jawab.

Hari Bumi pertama kali dirayakan pada 1970, hampir setengah abad yang lalu. Gerakan peringatan Hari Bumi dimulai di Amerika dan secara cepat menyebar ke seluruh dunia. Orang merayakan hari itu dengan langkah penyelamatan lingkungan seperti membersihkan daerah tertentu, demonstrasi publik, menanam pohon. Pada tahun 2016, telah dilakukan penandatanganan persetujuan iklim Paris yang bertujuan untuk mempertahankan iklim global agar terkendali.

Tema untuk 2018 adalah pencemaran plastik. Pakar mengatakan, sebuah kumpulan besar sampah plastik terbentuk di Samudra Pasifik, dan dikenal sebagai the Great Pacific Garbage Patch atau Kumpulan Sampah Besar Pasifik. Daerah cakupannya telah meliputi lebih dari 960 ribu kilometer persegi, atau dua kali luas negara bagian Texas.

Kumpulan sampah ini berkembang kurang dari seratus tahun, karena plastik baru banyak dipakai sejak tahun 50-an. Ini merupakan kumpulan sampah di samudra yang dipertemukan akibat pola cuaca dan aliran samudra. Pakar mengatakan banyak jenis plastik tidak hancur dan bisa bertahan di lingkungan sampai 2.000 tahun.

Earth Day tahun ini akan difokuskan pada pemungutan sampah plastik ini, menggalakkan penggunaan bahan alternatif, daur ulang, dan menyebarluaskan perilaku bertanggung jawab seputar penggunaan plastik.

Kelompok yang mengorganisasi peringatan Hari Bumi menaksir, kira-kira satu miliar orang di seluruh dunia ikut merayakan Hari Bumi ini dengan cara mereka masing-masing.

****

Referensi: VOA.

Tentang Penulis: Swara1

Swara1
SwaraGunungkidul - Berbagi dan Berdaya