SwaraGunungkidul

Ana dina ana upa. Sebuah ungkapan lawas yang tetap bermakna sampai kini. Bahwa sejatinya setiap hari senantiasa tersedia upa (bulir-bulir nasi) atau