Sekarang ‘nguda-rasani’ karang. ‘Ngudani’, menelanjangi, memang ‘kerja’ mengasikkan. Tetapi sesuatu kalau sudah dalam kondisi “wuda” (telanjang), biasanya kurang asik. Iya, kan? Eh.